RSS

Rentetan jaulah di tanah Tuhan

Nawaitu di Swansea,Wales, Britain

Rumah bagai sarang dinosaur. Berpuluh kotak berwarna coklat memenuhi ruang legar teratak Alexandra kami. Lelah terasa. Urat perempuan anak ayah, Najihah dan Nabilah mengerah keringat membalut dan mengemas barang yang bakal dimasukkan ke dalam kontena.

Masa tak pernah diduga pantasnya. Memori salju turun dari langit, musim bunga yang indah, sejuk kebas di saat musim sejuk, dan ceria sang mentari di musim panas. Semuanya itu rezeki dan keindahan Tuhan pada umat manusia. Masih ku ingat, ayah selalu berpesan dan bermesyuarat, berjaulah kami bukan suka-suka, bukannya kaya-raya, tapi mencari keagungan Tuhan dan mendekatkan diri padaNya. Ayah selalu ingatkan kami, rezeki berjaulah bukan selalu. Jauh perjalanan,luas pemandangan, nikmat berpengetahuan! Terima kasih ayah dan ibu =)

Aku cuma ada beberapa hari untuk meninggalkan Swansea kerna aku harus pergi ke Institute of Human Sciences di Lampeter. 1jam 15 minit dari Swansea. Terasa excited menjelma.Namun meninggalkan Swansea City yang indah itu bias mengajarku erti rindu pada aman dan cintaku pada Swansea.

Swansea sebuah bandar yang sederhana. Cantiknya ada rumah diatas bukit, ombak Swansea Bay yang sejuk, tenangnya kerna jenayah yang kurang, living cost yang murah dan berkualiti, komuniti masyarakat yang friendly dan baik, masjid dan gereja yang menjadi penghubung masyrakat Islam dan bukan Islam. Masyrakatnya dikenali sebagai Welsh. Orang asal dari Wales yang bertutur dalam bahasa ibunda Welsh. Slank bahasa Inggerisnya pun lain dari England, Scotland, dan Northern Ireland.

Di Swansea, aku disekolah di Bishop Gore Comprehensive School. Free of Charge for everyone! Sistem persekolahan yang berbeda, guru-guru yang professional,teman uniform yang beza fashionnya, makanan di kantin, hukum-hakam sebagai seorang Muslim, servis dan sokongan yang diberikan oleh pihak sekolah yang cukup bagus, dan demokrasi yang cukup hebat. Beruntung kerana disitulah aku belajar tentang dunia yang lain. Subhanllah. Mahu saja ku terokai lagi bumi Tuhan. Disitu aku menimba ilmu.

Kota kecil Wales, Lampeter,

Di dalam kelas Bahasa Arab,Ustaz Hassan tersenyum sinis melihat warna stokinku yang berlainan pasang. Ujarnnya “Unik sungguh kamu ini! Usah pulang ke Malaysia, tinggal saja di sini. Visa tak penting!” terkekek satu kelas memandang selipar jepunku. Selamba dan senyum manis sahajalah. Aku memang begini.

Ikram dan Jamila merengek dan memujukku supaya jangan pulang ke Malaysia. Mereka sudah meluahkan rasa rindu padaku, meski aku belum meninggalkan kolej itu lagi. Ayanle dan Abdullah sudah mengucapkan selamat tinggal padaku.Ikram sahabat karibku, terasa sepi bakal mengundang setelah pemergianku. Jamila yang memanggilku Barbie, pun juga merasai begitu.

Pagi yang ditemani hujan,mengiringi perjalananku. Meninggalkan European Institute of Human Sciences di atas bukit, Lampeter. Ikram saja yang menghantarku ke hingga ke kereta. Yang lain, masih lena dipelukan mimpi. Flying kiss diberikan oleh Ikram. Terasa rindu pula menyapai.

Kembali ke Swansea

Telefon bimbitku tidak putus dengan SMS dari teman-teman yang mengucapkan selamat tinggal. Kesibukkan menekan punat-punat di telefon bimbit. Rumah yang dipenuhi kotak-kotak berwarna coklat telah diangkut ke kontena. Semuanya hasil dari pertolongan sepakat nan berkat oleh teman-teman. Komuniti Melayu dan juga seorang wanita French dari Swansea, Lampeter dan Cardiff menghulurkan tenaga. Kek coklat yang dibuat adik Aleya pada pukul 2 pagi, burger Malaysia, nasi goreng, air teh, dan pelbagai makanan untuk santapan mereka yang membantu. Budak-budak kecil pun bersemangat menolong orang dewasa.

Kameraku pantas mengambil gambar-gambar. Dari penuhnya rumah hinggalah kosongnya rumah kami. Dari beramai punya orang, hingglah tinggal kami berempat.Bila kosong yang tinggal, terasa teratak yang kami mampir selama 3 tahun, menjadi sunyi. Malam itu dijemput makan bersama teman Kurdish, Dilshad, Alan dan Salah. Masakan Kurdish oleh air tangan mereka memang enak. Gurau si Alan, Dilshad dan Salah yang tak sudah,menjadi helaian manis di Swansea. Galak sungguh bercerita tentang Kurdistan dan Malaysia. Dari hal pelancongan, bangsa, agama dan bahasa, menjadi topic perbualan. Kami dihadiahi minyak wangi sebagai cenderamata.

Sehari sebelum itu, kami dijemput dinner bersama Auntie Catherine. Kami bermalam bersama dirumahnya. Bilang Auntie Catherine tidak mampu melelapkan matanya dek sebak dan sedih, kerna kamilah keluarga Melayu pertama yang sangat akrab dengan keluarganya.

Esoknya, saat pun tiba, Swansea bakal ditinggalkan. Lepasan tangan melambai rindu pada Swansea. Kami mahu menuju ke Kota Metropolitan London. Di stesyen kereta api, Auntie Catherine, Eilia, Amel dan Johan, memandang sayu akan pemergian kami. Tak sempat memberi kucupan dan pelukan. Eilia dan Auntie Catherine menitiskan air mata. Amel dan Johan hanya tersenyum dan lari terkedek mengikuti kereta api kami.

Mahu diucapkan selamat tinggal pada Swansea? Oh tidak.Brynmill tempat tinggalku, akan selalu ku simpan dalam jiwa raga. Tempat aku membesar, tempat ku berkawan dengan pengalaman. Swansea akan selalu di hati seperti cinta yang tak akan mati meski dihunus pedang nan berduri.

London

Di London, kami sempat menjejak kaki di rumah kakak Puteri dan abang Tazli. Anak-anaknya banget comel!!! Gewraaaam tengok pipi Nurhan dan abangnya. Kakaknya pun comel.Semua comellll! MasyAllah!!

Kami bermalam di rumah ustaz Erfino. Sedap sungguh masakan isteri ustaz Erfino. Kami akan bertolak di awal pagi. London bakal ditinggalkan. Jordan menanti kami!

Nantikan rentetan seterusnya!

Noktah?

Berjaulah dengan kemampuan yang seadanya. Berjaulah kalian walaupun dimana jua. Berjaulah itu indah bila selitnya niat dalam hati. Mengenali ciptaan Illahi. Mengenali kebesaran Al Quran dan Sunnah secara praktikal. Paling penting,berjaulah kamu sebagai seorang Muslim walaupun kamu di negara bukan Muslim. Terima kasih kepada semua yang meringankan yang berat, saat kami di kesusahan dan kesenangan. Sungguh sayang takkan padam! Salam jaulah! Salam ukhuwah fisabilillah!Jangan noktahkan jaulah!

3 suara reformasi:

Aliya Azman said...

sedih ;(

Aliya Azman said...

i miss you guys ;(

Anonymous said...

After getting more than 10000 visitors/day to my website I thought your spreadsheets1.google.com website also need unstoppable flow of traffic...

Use this BRAND NEW software and get all the traffic for your website you will ever need ...

= = > > http://get-massive-autopilot-traffic.com

In testing phase it generated 867,981 visitors and $540,340.

Then another $86,299.13 in 90 days to be exact. That's $958.88 a
day!!

And all it took was 10 minutes to set up and run.

But how does it work??

You just configure the system, click the mouse button a few
times, activate the software, copy and paste a few links and
you're done!!

Click the link BELOW as you're about to witness a software that
could be a MAJOR turning point to your success.

= = > > http://get-massive-autopilot-traffic.com